Welcome to Smeagol United Situs Informasi Judi Online, Situs Informasi Judi Online Terbesar dan Terbaik, Review Situs Judi Bola Online Terpercaya & Agen Taruhan SBOBET Casino, Review Situs Agen Judi Online Poker DominoQQ BandarQ Terpercaya, Review Agen SBOBET Terpercaya & Cara Daftar SBOBET Online

Semangat perintis Arsene Wenger meninggalkan warisan bagi Jose Mourinho

Selamat tinggal dan baguslah? Arsene Wenger mungkin tidak pernah harus bertemu Jose Mourinho dalam kapasitas profesional lagi setelah Arsenal mengunjungi Manchester United pada hari Minggu. Mengingat Portugis telah mencapnya sebagai “voyeur” dan “spesialis dalam kegagalan”, Wenger harus menjadi tipe yang sangat pemaaf untuk ingin bertemu secara pribadi. Seperti Mourinho hanya kalah dua kali dalam 18 pertemuan sebelumnya – sekali dalam Community Shield, sekali ketika pria yang lebih muda menerjunkan sisi lemah untuk memprioritaskan Liga Europa – Wenger memiliki beberapa alasan untuk menginginkan reuni sepakbola. Mourinho telah menjadi musuh bebuyutannya. Wenger waktu di Inggris dapat dibagi menjadi dua periode: sebelum kedatangan dan sesudah Mourinho 2004. Wenger memenangkan gelar liga ketiganya pada tahun 2004; sudah tidak ada lagi sejak itu. Mourinho Unbreachables menggeser Wenger Invincibles sebagai juara. Sisi Arsenalnya tak terkalahkan di papan atas di musim lalu sebelum Chelsea membawa Portugis; Tim Gunners terakhirnya telah dikalahkan 11 kali.

Merupakan hal yang berlebihan untuk menghubungkannya hanya dengan Mourinho, yang belum menjadi konstan di Liga Premier untuk 14 musim itu, tetapi dia, meminjam istilah Ivan Gazidis, sebuah katalis untuk perubahan. Perubahan itu sebagian gaya. Sepak bola merek Mourinho menjadi tipe dominan di Noughties akhir, etos counter-menyerang hati-hati yang dibagikan oleh Rafa Benitez dan, kadang-kadang, ditiru oleh Sir Alex Ferguson. Taktik Mourinho untuk menurunkan tiga gelandang tengah, dengan pemain spesialis, disalin secara luas; mundur ke tahun-tahun awal Wenger dan sangat penting berapa banyak ruang yang ditemukan para pemainnya melawan 4-4-2 tim di posisi No. 10. Mourinho menutup sebagian besar darinya. Tentu saja, ada argumen kedua bahwa sepak bola bergerak lagi, Pep Guardiola-esque lewat dan menekan meninggalkan Portugis satu langkah di belakang kali dan dua orang Prancis. Kepentingan serupa pada tahun 2004 adalah pergeseran dalam keuangan. Secara simbolis, juara Arsenal yang baru dinobatkan menghabiskan sekitar £ 4 juta, sementara pengeluaran Chelsea sekitar £ 90 juta untuk menjadi juara di musim panas awal Mourinho. Wenger adalah ekonom yang makmur di dunia sebelum petrodolar mendistorsi lanskap sepakbola, orang percaya dalam kehati-hatian fiskal yang ditinggalkan mengeluh tentang “doping keuangan”.

Namun jika ada kasus bahwa Mourinho, sama seperti siapa pun, telah menyerahkan Wenger ke masa lalu, ada kasus bahwa sejarah akan lebih baik bagi pria yang lebih tua – sejarah waktu mereka di Inggris, bagaimanapun juga. Di tempat lain, prestasi Mourinho dalam membuat Porto resmi tim terbaik Eropa tetap luar biasa. Dia bisa mempertahankan perbedaan menjadi pemenang Liga Champions terakhir dari luar lima liga domestik utama. Dia dijamin Liga Champions pertama Inter Milan selama 45 tahun dan terakhir mereka untuk beberapa waktu. Dia mengubah nama Chelsea, dari menghibur hampir pria menjadi sangat efisien, kadang-kadang sangat membosankan, pemenang. Dia meninggalkan pondasi yang cukup dalam sehingga dia membangun tim yang menang di Liga Champions pada tahun 2012, hampir lima tahun setelah pemecatan pertamanya. Dia memiliki banyak gelar liga dan lebih banyak Piala Liga daripada Wenger dari waktu yang jauh lebih singkat di Inggris. Namun warisan tidak ditentukan oleh kabinet piala saja. Wenger terlihat dalam batu bata dan mortir, di stadion yang konstruksinya dia dibiayai di tahun-tahun penghematan. Ia bahkan tidak terbatas pada Arsenal; tergoda untuk membayangkan sebuah dunia di mana Wenger telah gagal di Highbury dan diberhentikan sebagai rasa ingin tahu yang tak terduga dari luar negeri, sebuah eksperimen dengan ide yang buruk, Jozef Venglos untuk tahun-tahun awal Liga Premier.

Mungkin sepakbola Inggris akan kembali pada kepicikan, legiun manajer asing tidak pernah bekerja dan aliran bakat yang diimpor malah hanya menjadi sedikit. Dia adalah pelopor, Mourinho salah satu penerima manfaat. Namun jika yang terakhir, dengan penandatanganan Didier Drogba dan Michael Essien, adalah alasan mengapa Wenger kehilangan posisi penjualan uniknya – monopoli mendekati membeli liga terbaik Prancis yang ditawarkan – pemain berusia 68 tahun itu bisa membanggakan lebih banyak pemain yang benar-benar inspiratif. Dia membeli pada usia yang lebih muda, atau harga yang lebih rendah, atau merekrut kembali: Thierry Henry, Patrick Vieira, Nicolas Anelka, Emmanuel Petit, Robert Pires, Marc Overmars, Freddie Ljungberg, Cesc Fabregas dan Kolo Toure adalah contoh dari setidaknya satu dan datang di masa keemasan perekrutan yang menampilkan merek sepakbola yang brilian. Wenger adalah seorang revolusioner penyataan, dan jika Mourinho terkutuk dengan pujian samar untuk hanya menganggapnya sebagai pragmatis yang sangat efektif ketika pengaruhnya juga dirasakan di seluruh divisi, maka warisan dapat didasarkan pada hal-hal tak berwujud seperti ingatan.

Pemikiran tentang sisi terbaik Arsenal Wenger harus tetap disayangi. Dan dia harus mempertahankan perbedaannya. Ini adalah kebetulan bahwa ia membungkuk keluar karena Mourinho tampaknya akan kehilangan rekor poin Liga Primernya, dari 95, ke Guardiola Manchester City. Namun, fakta bahwa Arsenal 2003-04 masih satu-satunya sisi Inggris untuk menyelesaikan musim liga tak terkalahkan sejak 1889 menunjukkan besarnya prestasi. Mengingat pemerintahan manajerial yang semakin pendek, perolehan tujuh Piala FA-nya mungkin tetap tidak ada bandingannya. Mungkin umur panjang, bahkan dengan beberapa tahun terakhir, membuatnya lebih mudah untuk membentuk identitas klub dan dengan demikian meninggalkan jejak. Pesaing di Mourinho akan sangat sadar dia telah memenangkan pertempuran dan perang melawan Wenger. Namun sementara perbedaan filosofis mereka – pragmatisme versus idealisme – memberi mereka berbagai merek kebesaran, daya tarik abadi Wenger terhadap romantisme dapat memberinya warisan yang lebih patut ditiru.

Situs Judi Bola Resmi & Bandar Judi Bola Terbesar Di Dunia

Situs Judi Bola Resmi & Bandar Judi Bola Terbesar Piala Dunia 2018

Situs Judi Bola Resmi, Bandar Judi Bola Terbesar Di Dunia, Situs Judi Bola Resmi, Agen Judi Bola Terbesar Di Dunia, Situs Judi Bola Resmi, Agen Judi Bola Piala Dunia 2018, Agen Poker Android, Situs Judi Bola Resmi, Situs Judi Bola Resmi, Agen Judi Bola Piala Dunia 2018 , Agen Poker Uang Asli , Bandar Bola Piala Dunia 2018, Agen Judi Bola Piala Dunia 2018 , Agen Judi Bola Piala Dunia 2018 , Agen Judi Bola Piala Dunia 2018 , Cara Daftar Sbobet, Bandar Bola Piala Dunia 2018 Resmi Terpercaya, Max88bet.com Bandar Judi Bola Terbesar Di Dunia, Bandar Judi Bola Online Terbesar di Dunia, Situs Judi Bola Terpercaya dan Resmi Di Indonesia, Agen Poker Android Online Indonesia, Agen SBOBET Terpercaya Prediksi Bola, Agen Bola

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Informasi Judi Online © 2018 Smeagol United